Mengeluh Kepada Manusia


Seorang yang jahil akan mengadukan Allah kepada manusia!1 Hal ini merupakan puncak kebodohan, karena apabila dia mengenal Rabb-nya, tentu dia tidak akan mengeluhkan-Nya dan jika dia mengenal hakekat manusia, tentu dia tidak akan mengadu kepada mereka.

Salah seorang ulama salaf pernah melihat pria yang mengadu kepada temannya perihal kesulitan hidup yang dialaminya. Maka ulama tadi berkata, “Duhai, demi Allah, anda tidak akan menemukan solusi apabila anda mengeluhkan Zat yang merahmatimu (sayang kepadamu) kepada seorang yang tidak menyayangimu.” Oleh karena itu, salah seorang penyair bersenandung,

وإذا أتتك مصيبة فاصبر لها … صبر الكريم فإنه بك أرحم
وإذا شكوت إلى ابن آدم إنما … تشكو الرحيم إلى الذي لا يرحم
“Apabila anda tertimpa musibah, maka bersabarlah dengan baik, sesungguhnya Dia sangat sayang kepadamu.

Apabila anda mengeluhkan (musibah itu) kepada manusia, (ketahuilah) bahwa anda mengeluhkan Zat yang maha pengasih kepada makhluk yang tidak menyayangimu.”

Seorang yang ‘arif (mengenal Allah swt) hanyalah mengadu kepada Allah. Orang yang paling ‘arif adalah seorang yang mengeluh kepada Allah akan (musibah yang menerpanya2) karena meyakini bahwa semua itu berasal dari kesalahan yang dia perbuat, bukan dikarenakan manusia. Oleh karenanya, dia adalah orang yang sangat memahami firman Allah,
وَمَا أَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَفْسِكَ (٧٩)
“Dan apa saja bencana yang menimpamu, Maka dari (kesalahan) dirimu sendiri.” (An Nisa: 79).
dan juga firman-Nya.
أَوَلَمَّا أَصَابَتْكُمْ مُصِيبَةٌ قَدْ أَصَبْتُمْ مِثْلَيْهَا قُلْتُمْ أَنَّى هَذَا قُلْ هُوَ مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (١٦٥
“Dan mengapa ketika kamu ditimpa musibah (pada peperangan Uhud), padahal kamu telah menimpakan kekalahan dua kali lipat kepada musuh-musuhmu (pada peperangan Badar), kamu berkata: “Darimana datangnya (kekalahan) ini?” Katakanlah: “Itu dari (kesalahan) dirimu sendiri”. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Ali Imran: 165).

Maka, ada tiga tingkatan mengeluh, yang paling buruk adalah anda mengeluhkan Allah kepada makhluk-Nya, yang paling tinggi (mulia) adalah anda mengeluhkan keburukan dan kelemahan diri kepada-Nya, dan yang pertengahan adalah anda mengeluhkan kezhaliman makhluk-Nya kepada-Nya.3

Footnote:
1 Praktek nyata dari pernyataan beliau di atas adalah tindakan kita yang terkadang mengeluhkan musibah yang menerpa, kita tidak bersabar atas hal tersebut dan justru mengeluhkan musibah itu kepada orang lain.
2 Musibah yang dimaksud mencakup segala sesuatu yang tidak menyenangkan seperti gangguan manusia terhadap dirinya.
3 Diterjemahkan dari Fawaidul Fawaid hal. 378. Gedong Kuning, Yogyakarta, Rabu, 9 Rabi’uts Tsani 1431.
Previous
Next Post »